Info Sekolah
Sabtu, 13 Jul 2024
  • SMKN 10 Semarang siap menerima siswa baru dengan delapan jurusan sebanyak 540 siswa#SMKN 10 Semarang membuka jurusan baru Manajemen Logistik

Nilai-nilai Pancasila sebagai Dasar Membentuk Karakter Peserta Didik

Diterbitkan :

Pancasila, sebagai dasar negara Republik Indonesia, tidak hanya berperan sebagai fondasi hukum dan politik, tetapi juga sebagai panduan dalam membentuk karakter peserta didik. Nilai-nilai Pancasila mencerminkan falsafah hidup bangsa Indonesia dan menjadi landasan moral yang memperkuat identitas kebangsaan. Dalam konteks pendidikan, penerapan nilai-nilai Pancasila menjadi kunci untuk membentuk karakter peserta didik yang berintegritas, bertanggung jawab, dan berkepribadian unggul.

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa, Nilai pertama Pancasila, Ketuhanan Yang Maha Esa, menekankan pentingnya pengakuan terhadap keberadaan Tuhan sebagai landasan moral. Pendidikan karakter yang berbasis pada nilai ini mengajarkan kepada peserta didik untuk memiliki sikap religius, menghormati keberagaman agama, dan menjunjung tinggi nilai-nilai kebenaran dan keadilan.
  2. Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Prinsip Kemanusiaan yang Adil dan Beradab dalam Pancasila menegaskan bahwa setiap manusia memiliki martabat yang sama. Dalam pendidikan karakter, nilai ini mengajarkan kepada peserta didik untuk menghormati hak asasi manusia, menghindari diskriminasi, serta berperilaku adil dan beradab dalam berbagai situasi kehidupan.
  3. Persatuan Indonesia, Pancasila sebagai dasar negara menekankan pada persatuan Indonesia. Pendidikan karakter yang berfokus pada nilai Persatuan Indonesia mengajarkan kepada peserta didik untuk membangun rasa persatuan, menghargai keberagaman budaya, suku, dan agama, serta bekerja sama demi kepentingan bersama.
  4. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan,Nilai Kerakyatan dalam Pancasila menempatkan kebijaksanaan dalam perwakilan sebagai landasan dalam pengambilan keputusan. Dalam konteks pendidikan, peserta didik diajarkan untuk menjadi individu yang demokratis, mampu berpikir kritis, dan terlibat aktif dalam proses permusyawaratan untuk mencapai tujuan bersama.
  5. Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia, Pancasila menuntut adanya keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dalam pendidikan karakter, nilai ini mengajarkan kepada peserta didik untuk menjadi agen perubahan yang berkontribusi dalam menciptakan masyarakat yang adil dan merata, tanpa memandang latar belakang sosial, ekonomi, atau budaya.

Penerapan Nilai-Nilai Pancasila dalam Pembentukan Karakter Peserta Didik:

  1. Integrasi dalam Kurikulum: Integrasi nilai-nilai Pancasila dalam kurikulum sekolah menjadi langkah kunci. Materi pembelajaran harus dirancang untuk mencakup nilai-nilai Pancasila dalam konteks sehari-hari.
  2. Pendidikan Moral dan Budi Pekerti: Pengembangan mata pelajaran Pendidikan Moral dan Budi Pekerti menjadi wahana untuk menggali dan mendalami nilai-nilai Pancasila. Siswa dapat diajak untuk merenungkan dan mengaplikasikan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan mereka.
  3. Kegiatan Ekstrakurikuler: Kegiatan ekstrakurikuler, seperti kegiatan keagamaan, seni, dan kemanusiaan, dapat menjadi sarana untuk mengasah karakter peserta didik sesuai dengan nilai-nilai Pancasila.
  4. Model Peran Guru: Guru sebagai teladan memiliki peran penting dalam membentuk karakter peserta didik. Guru harus mampu mengaplikasikan nilai-nilai Pancasila dalam interaksi sehari-hari dengan siswa.
  5. Keterlibatan Orang Tua: Orang tua juga memiliki tanggung jawab dalam membentuk karakter anak-anak mereka. Keterlibatan orang tua dalam mendukung nilai-nilai Pancasila melalui pengajaran di rumah dapat memberikan dampak yang besar.

Manfaat Pembentukan Karakter Berbasis Pancasila:

  1. Kesadaran Identitas Kebangsaan: Membentuk karakter peserta didik berdasarkan nilai-nilai Pancasila akan meningkatkan kesadaran identitas kebangsaan dan cinta tanah air.
  2. Menghasilkan Generasi yangBerintegritas: Peserta didik yang terdidik dengan nilai-nilai Pancasila memiliki potensi untuk menjadi generasi yang berintegritas, tahan godaan korupsi, dan memiliki moralitas yang tinggi.
  3. Membentuk Pemimpin yang Berkualitas: Karakter yang terbentuk berdasarkan nilai-nilai Pancasila mampu melahirkan pemimpin yang berkualitas, memiliki visi dan misi untuk memajukan bangsa.
  4. Menciptakan Masyarakat yang Damai dan Harmonis: Dengan pendidikan karakter yang berfokus pada Pancasila, diharapkan masyarakat dapat hidup secara damai, menghormati perbedaan, dan saling mendukung.

Membentuk karakter peserta didik dengan nilai-nilai Pancasila bukanlah hanya tanggung jawab sekolah, tetapi juga tanggung jawab seluruh masyarakat. Dengan bersinergi dalam memberikan pendidikan karakter berbasis Pancasila, Indonesia dapat mencetak generasi yang tidak hanya cerdas secara akademis, tetapi juga memiliki moralitas dan kepribadian yang kuat. Dengan demikian, kita dapat memastikan masa depan bangsa yang lebih baik dan harmonis.

 

“SMK Negeri 10 Semarang, dari Semarang untuk Indonesia”

Penulis: Drs. Agus Subiyanto, M.Si., Guru Mapel PPKn

Editor: Tim Humas dan Literasi

Artikel ini memiliki

4 Komentar

Digna Palupi
Jumat, 5 Jul 2024

Semangat mencetak generasi yang tidak hanya cerdas secara akademis, tetapi juga memiliki moralitas dan kepribadian yang kuat.👍👍

Balas
Suparman, S.Pd
Sabtu, 6 Jul 2024

Membentuk siswa berkarakter,,,,semangat👍👍

Balas
Lestari
Selasa, 9 Jul 2024

Nilai nilai Pancasila sangat baik di terapkan dlm kehidupan sehari hari.

Balas
Johan h
Sabtu, 13 Jul 2024

Semangat literasi memberi inspirasi

Balas

Beri Komentar