Info Sekolah
Rabu, 28 Feb 2024
  • SMKN 10 Semarang Meraih Juara 2 Lomba Inovasi Sekolah Tahun 2023

Menumbuhkan Jiwa Technopreneurship Melalui Pembelajaran Pemrograman Web dan Perangkat Bergerak Berbasis Proyek Rill

Diterbitkan :

Dalam era digital seperti saat ini, teknologi informasi dan komunikasi (TIK) menjadi salah satu sektor yang tumbuh pesat. Hal ini membuat munculnya peluang bisnis baru yang terus berkembang. Bagi para pelajar dan mahaSiswa, teknologi ini juga menjadi sebuah peluang untuk menumbuhkan jiwa kewirausahaan atau technopreneurship.

Technopreneurship adalah gabungan dari teknologi, kewirausahaan, dan inovasi. Dengan technopreneurship, seseorang bisa mengembangkan suatu produk atau jasa yang memanfaatkan teknologi dan kreativitas untuk mencapai tujuan bisnis. Sikap technopreneurship sangat penting dalam mempersiapkan generasi muda untuk menghadapi dunia kerja yang semakin kompleks dan berkembang pesat. Dengan mengembangkan sikap ini, Siswa dapat belajar untuk menjadi lebih mandiri, inovatif, dan siap untuk memanfaatkan teknologi dalam menciptakan peluang bisnis yang inovatif.

Salah satu cara untuk menumbuhkan jiwa technopreneurship pada pelajar adalah dengan mengimplementasikan pembelajaran berbasis proyek riil (real project-based learning). Proyek riil merupakan kegiatan belajar mengajar yang memungkinkan Siswa belajar dengan cara melakukan suatu proyek nyata dan menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan solusi kreatif dan inovatif.

Dalam pembelajaran pemrograman web dan perangkat bergerak, pembelajaran berbasis proyek riil dapat diaplikasikan dengan memberikan proyek nyata yang harus diselesaikan oleh Siswa. Proyek tersebut dapat berupa pembuatan aplikasi web atau aplikasi mobile yang sesuai dengan kebutuhan pasar. Dalam proyek tersebut, Siswa harus mampu mengaplikasikan konsep pemrograman web atau perangkat bergerak yang telah dipelajari di dalam kelas.

Dalam konteks pembelajaran berbasis proyek riil, Siswa akan diberikan tugas untuk menciptakan proyek teknologi yang relevan dengan mata pelajaran yang mereka pelajari. Proyek ini dapat berupa pembuatan aplikasi web atau mobile, desain website, atau pengembangan produk lainnya yang menggunakan teknologi terkini. Siswa akan bekerja dalam tim untuk mengembangkan proyek tersebut, dimana setiap anggota tim memiliki tanggung jawab yang spesifik dalam pengembangan proyek tersebut.

Selama proses pengembangan proyek, Siswa akan mempelajari keterampilan teknis seperti pemrograman, desain, dan pengembangan perangkat lunak. Siswa juga akan belajar tentang aspek bisnis seperti analisis pasar, strategi pemasaran, dan manajemen keuangan. Dalam proses ini, Siswa akan diberikan kesempatan untuk mencoba hal-hal baru dan mengembangkan kreativitas mereka dalam menciptakan solusi teknologi yang inovatif.

Pembelajaran berbasis proyek riil dapat membantu Siswa untuk mengembangkan sikap technopreneurship, yang meliputi kemampuan untuk berpikir kreatif, berinovasi, dan berani mengambil resiko. Melalui pengembangan proyek teknologi yang relevan dengan dunia bisnis, Siswa dapat belajar tentang bagaimana teknologi dapat diterapkan dalam berbagai bidang bisnis, dan mengembangkan pemahaman tentang bagaimana inovasi teknologi dapat membantu memecahkan masalah yang ada dalam dunia bisnis.

Selain itu, pembelajaran berbasis proyek riil juga dapat membantu Siswa untuk mengembangkan keterampilan sosial dan kerjasama dalam bekerja dalam tim. Dalam konteks pembelajaran berbasis proyek riil, Siswa akan belajar tentang pentingnya kerjasama dan kolaborasi dalam menciptakan solusi teknologi yang inovatif. Mereka juga akan belajar bagaimana untuk berkomunikasi secara efektif dan mengembangkan keterampilan kepemimpinan dalam mengkoordinasikan pekerjaan tim.

Dalam implementasinya, pembelajaran berbasis proyek rill pada mata pelajaran pemrograman web dan perangkat bergerak menawarkan banyak manfaat bagi Siswa dan Guru. Beberapa manfaat tersebut antara lain:

  1. Meningkatkan keterampilan teknis Siswa. Dalam pembelajaran berbasis proyek rill, Siswa diharapkan dapat memecahkan masalah yang diberikan dalam proyek dengan mengembangkan solusi teknis yang kreatif. Dalam hal ini, Siswa akan mempelajari berbagai keterampilan teknis seperti pemrograman, desain web, pengembangan aplikasi, dan lain sebagainya.
  2. Meningkatkan kreativitas Siswa. Dalam mengembangkan proyek, Siswa akan membutuhkan kreativitas untuk mengembangkan solusi teknis yang inovatif. Dalam hal ini, Siswa akan dilatih untuk berpikir kreatif dan mengembangkan ide-ide baru yang dapat membantu mereka menyelesaikan masalah yang dihadapi.
  3. Meningkatkan kemampuan kolaborasi dan tim kerja. Dalam pembelajaran berbasis proyek rill, Siswa diharapkan dapat bekerja secara kolaboratif dalam mengembangkan proyek. Dalam hal ini, Siswa akan belajar bagaimana bekerja dalam tim dan berbagi tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas. Kemampuan kolaborasi dan tim kerja ini akan sangat bermanfaat bagi Siswa ketika mereka memasuki dunia kerja nanti.
  4. Memperkuat koneksi antara pendidikan dan dunia kerja. Dalam pembelajaran berbasis proyek rill, Siswa akan belajar tentang bagaimana teknologi digunakan dalam dunia kerja. Dalam hal ini, Siswa akan belajar tentang aplikasi nyata dari teknologi dalam dunia kerja dan bagaimana teknologi dapat digunakan untuk mengembangkan solusi yang inovatif. Hal ini akan membantu Siswa untuk mempersiapkan diri dengan baik ketika mereka memasuki dunia kerja nanti.
  5. Meningkatkan motivasi Siswa dalam belajar. Pembelajaran berbasis proyek rill menawarkan pengalaman belajar yang menarik bagi Siswa. Dalam hal ini, Siswa akan merasa lebih terlibat dalam proses belajar dan mereka akan merasa lebih termotivasi untuk belajar. Hal ini akan membantu Siswa untuk mencapai hasil belajar yang lebih baik.

Pembelajaran berbasis proyek rill pada mata pelajaran pemrograman web dan perangkat bergerak merupakan salah satu cara untuk menumbuhkan keterampilan teknis, kreativitas, kemampuan kolaborasi, dan motivasi Siswa dalam belajar. Melalui pembelajaran ini, Siswa dapat mempelajari keterampilan teknis yang relevan dengan dunia kerja dan mengembangkan kreativitas mereka dalam mengembangkan solusi teknis yang inovatif.

“SMK Negeri 10 Semarang, dari Semarang untuk Indonesia”

Penulis: Sonalita Wiguna, S.Pd., Guru Produktif RPL/K3 RPL

Editor: Tim Humas

Artikel ini memiliki

3 Komentar

AGUS ROCHADI
Rabu, 12 Apr 2023

Bisa mengajak suatu terapan sederhana, misal dengan berjualan secara online, dan diamati karakteristik masyarakatnya serta endingnya dengan yang kita buat implementasinya

Balas
    Kamis, 13 Apr 2023

    Masukan yang bagus. Matur nuwun Bapak

    Balas
adam
Kamis, 13 Apr 2023

bagus

Balas

Beri Komentar