Info Sekolah
Sabtu, 22 Jun 2024
  • SMKN 10 Semarang siap menerima siswa baru dengan delapan jurusan sebanyak 540 siswa#SMKN 10 Semarang membuka jurusan baru Manajemen Logistik

Peran Kepala Sekolah Mendorong Pertumbuhan Organisasi Sekolah

Diterbitkan :

Indra Nooyi adalah  pemimpin bisnis yang sangat disegani yang menjabat sebagai CEO PepsiCo selama 12 tahun, dari tahun 2006 hingga 2018.  Perjalanan karirnya sangat menginspirasi dan mencerminkan tekad serta komitmen.

Beliau lahir pada tahun 1955 di Chennai, India dan lulus dari Madras Christian College sebelum melanjutkan studinya di Calcutta School of Business di Institut Manajemen India. Ia kemudian menyelesaikan gelar masternya di  Yale University School of Business di Amerika Serikat.

Setelah menyelesaikan studinya, Indra Nooyi bergabung dengan PepsiCo pada tahun 1994. Beliau memulai karirnya di perusahaan sebagai Chief Strategy Officer, di mana dia memberikan kontribusi  signifikan terhadap transformasi perusahaan menjadi perusahaan makanan dan minuman yang lebih sehat dan berkelanjutan. Ia menyadari bahwa konsumen semakin tertarik pada kesehatan dan keberlanjutan, dan ia mendorong perusahaan untuk merespons tren ini dengan cerdas.

Di bawah kepemimpinannya, pendapatan PepsiCo tumbuh signifikan dan perusahaan terus fokus pada pertumbuhan global. Indra Nooyi juga dikenal  mendukung keberagaman dan inklusi dalam organisasi. Dia berupaya menciptakan lingkungan kerja yang inklusif dan mempromosikan perempuan dalam posisi kepemimpinan.

Indra Nooyi mengakhiri masa jabatannya sebagai CEO PepsiCo pada tahun 2018, namun warisan kepemimpinannya tetap terasa di seluruh perusahaan.  Beliau adalah panutan bagi banyak perempuan dalam dunia bisnis dan telah mendorong perubahan positif dalam industri makanan dan minuman dengan menekankan pentingnya produk yang lebih sehat dan keberlanjutan.

Strategi yang dia terapkan dalam memajukan perusahaan antara lain pertama Portofolio Diversifikasi. Salah satu strategi utama yang diterapkan oleh Indra Nooyi adalah diversifikasi portofolio produk PepsiCo. Dia memperluas produk yang ditawarkan perusahaan untuk mencakup lebih banyak pilihan makanan dan minuman yang sehat. Ini termasuk mendorong produk seperti jus buah, air mineral, makanan ringan yang lebih sehat, dan makanan organik. Diversifikasi ini membantu perusahaan menghadapi perubahan tren konsumen yang semakin peduli akan kesehatan.

Kedua Fokus pada Kesehatan dan Keberlanjutan. Indra Nooyi sangat peduli akan isu-isu kesehatan dan keberlanjutan. Dia mendorong perusahaan untuk mengurangi gula, garam, dan lemak jenuh dalam produk-produknya, serta untuk merancang kemasan yang lebih ramah lingkungan. Ini adalah langkah yang sesuai dengan tuntutan konsumen yang semakin peduli akan makanan yang sehat dan lingkungan.

Ketiga Inovasi Produk. Dia mempromosikan inovasi dalam pengembangan produk, terutama dalam hal merespons tren konsumen. PepsiCo terus meluncurkan produk baru yang sesuai dengan selera konsumen yang berkembang, seperti minuman fungsional, makanan ringan rendah kalori, dan alternatif makanan yang lebih sehat.

Keempat Ekspansi Global. Indra Nooyi melanjutkan ekspansi global PepsiCo dan mengembangkan kehadiran perusahaan di berbagai pasar internasional. Ini termasuk mengakuisisi perusahaan makanan dan minuman di berbagai negara untuk memperluas jangkauan dan pasar produk PepsiCo.

Kelima Mendorong Diversitas dan Inklusi. Indra Nooyi adalah pendukung aktif diversitas dan inklusi dalam perusahaan. Dia mempromosikan keragaman di semua tingkat organisasi dan mengangkat perempuan dalam posisi kepemimpinan. Upayanya untuk menciptakan lingkungan kerja yang inklusif mencerminkan komitmen kepada nilai-nilai sosial yang kuat.

Terakhir Fokus pada Efisiensi Operasional. Dia juga memperhatikan efisiensi operasional perusahaan. Indra Nooyi memastikan bahwa sumber daya digunakan dengan bijak, memantau kinerja perusahaan dengan cermat, dan melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk mencapai efisiensi yang lebih besar.

Berkaca dari pengalaman luar biasa Indra Nooyi, bagaimana kita sebagai kepala sekolah mendorong pertumbuhan organisasi sekolah? Sebagai pemimpin utama dalam sebuah lembaga pendidikan, kepala sekolah memiliki peran yang sangat penting dalam memastikan pertumbuhan dan perkembangan organisasi sekolah. Untuk mencapai tujuan ini, ada empat langkah penting yang perlu dilakukan kepala sekolah. Pertama Kebijakan yang Fleksibel. Salah satu kunci dalam mendorong pertumbuhan organisasi sekolah adalah menciptakan kebijakan dan prosedur yang fleksibel.

Kepala sekolah harus memiliki paradigma bahwa setiap siswa memiliki cara belajar yang unik. Dengan demikian, penting untuk mengurangi peraturan sekolah yang kaku dan mendorong pembelajaran yang diferensiasi. Ini berarti memberikan ruang bagi siswa untuk mengeksplorasi minat dan potensi mereka sendiri. Kepala sekolah juga harus menciptakan iklim belajar yang personal di mana setiap siswa merasa didukung dan dihargai.

Kedua Pertumbuhan yang Dihargai. Pertumbuhan adalah kunci dalam proses pendidikan. Kepala sekolah harus mendorong warga sekolah, termasuk staf dan siswa, untuk menghargai setiap bentuk pertumbuhan yang terjadi dalam lingkungan sekolah. Hal ini melibatkan analisis data, termasuk hasil rapor sekolah dan evaluasi formatif serta sumatif. Dengan melihat data ini sebagai alat ukur pembelajaran, warga sekolah akan lebih terbuka terhadap proses pendidikan dan pencapaian sekolah. Fokus pada ulangan, ujian, dan nilai juga harus diminimalisir untuk memberi ruang bagi pertumbuhan yang lebih holistik.

Ketiga Pemberdayaan. Langkah ini adalah kunci untuk menciptakan lingkungan belajar yang sehat. Kepala sekolah harus mendorong keterlibatan aktif staf dan siswa dalam mengambil inisiatif di sekolah. Budaya kesempatan belajar harus tumbuh, di mana semua anggota komunitas sekolah merasa memiliki peran dalam proses pembelajaran.

Kepala sekolah juga harus mendorong budaya akuntabilitas pribadi di mana setiap individu bertanggung jawab atas pembelajarannya. Pengendalian pembelajaran yang berlebihan dan dominasi pendekatan dari atas ke bawah harus dikurangi untuk memberikan lebih banyak kebebasan dan tanggung jawab kepada semua warga sekolah.

Langkah terakhir adalah Belajar dari Kegagalan. Kegagalan adalah bagian alami dari proses pembelajaran. Kepala sekolah harus mendorong warga sekolah, terutama siswa, untuk melihat kesalahan dan kegagalan sebagai peluang untuk belajar. Inovasi harus menjadi bagian integral dari komunitas sekolah, dan siswa harus didorong untuk mengambil peran aktif dalam proses pembelajaran mereka. Selain itu, penting untuk mengubah paradigma bahwa “nilai bukan tujuan utama.” Siswa harus merasa bebas untuk menjelajahi pembelajaran tanpa takut akan hukuman atau penilaian yang terlalu keras.

Di jantung ibu kota Jawa Tengah terdapat sebuah sekolah yang terus berbenah dan bertumbuh untuk menjadi lembaga pendidikan yang bagus. SMKN 10 Semarang, dengan bangga mengusung jargon “Sekolah Naik Kelas,” telah berhasil mengatasi berbagai permasalahan yang selama ini menghambat kemajuan sekolah.

Tidak hanya sekali, tidak dua kali, namun tiga kali hatrick gagal lolos SMK Pusat Keunggulan di tahun 2023 berhasil dipatahkan. Prestasi ini adalah bukti nyata keuletan dan tekad yang kuat dari seluruh elemen sekolah untuk terus meningkatkan kualitas pendidikan.

Selama bertahun-tahun, stigma kurang baik yang melekat pada sekolah ini di masyarakat kini mulai memudar. Kehadiran SMKN 10 Semarang tidak hanya dilihat sebagai sebuah sekolah, tetapi sebagai pusat pendidikan yang komitmen pada kualitas dan integritas. Hasilnya, respon positif dari masyarakat semakin meningkat, dan kepercayaan terhadap sekolah ini semakin kuat.

Bukan hanya itu, kepuasan orang tua terhadap kinerja sekolah merupakan bukti konkret bahwa program-program sekolah berjalan dengan baik. Mereka melihat perkembangan anak-anak mereka dan merasa yakin bahwa SMKN 10 Semarang adalah tempat yang tepat untuk membentuk masa depan cerah bagi generasi muda.

SMKN 10 Semarang terus bergerak maju dengan semangat yang tak kenal lelah, dan prestasi-prestasi cemerlang yang telah dicapai adalah bukti bahwa keberhasilan adalah hasil dari kerja keras dan dedikasi yang tulus. Dengan moto “Sekolah Naik Kelas,” SMKN 10 Semarang telah membuktikan bahwa setiap tantangan dapat diatasi, dan setiap impian dapat diwujudkan melalui pendidikan berkualitas.

Dengan menerapkan langkah-langkah ini, kepala sekolah dapat menciptakan lingkungan sekolah yang mendukung pertumbuhan, perkembangan, dan pembelajaran yang holistik. Ini akan membantu setiap siswa untuk mencapai potensinya, dan pada akhirnya, akan memberikan dampak positif pada seluruh organisasi sekolah. Kesuksesan organisasi sekolah tidak hanya tentang mendapatkan nilai tinggi dalam ujian, tetapi juga tentang menciptakan lingkungan di mana setiap individu dapat tumbuh dan berkembang dengan cara yang unik dan berharga.

Penulis : Ardan Sirodjuddin, Kepala SMKN 10 Semarang dan Penulis Buku Membangun Sekolah Rintisan Menjadi Sekolah Rujukan. 

Buku kedua berjudul Membangun Sekolah Biasa Menjadi Luar Biasa siap terbit. Silahkan bisa pesan melalui Whatsapp di nomer 081390220602.

Artikel ini memiliki

6 Komentar

Elmina Ita Kusumawardani
Sabtu, 4 Nov 2023

🥰👍👍👍

Balas
Elmina Ita Kusumawardani
Sabtu, 4 Nov 2023

🥰👍👍👍👍👍

Balas
Helmi Yuhdana H
Sabtu, 4 Nov 2023

Luaarr biasaa…..

Balas
Suparman, S.Pd
Sabtu, 4 Nov 2023

Luar biasa👍

Balas
Dra.Warni
Minggu, 5 Nov 2023

Kepala sekolah sebagai panutan bagi Bpk Ibu guru yg lain

Balas
Muslim Anwar
Selasa, 7 Nov 2023

Subhaanaallah…
Mantap

Balas

Beri Komentar