Info Sekolah
Selasa, 18 Jun 2024
  • SMKN 10 Semarang siap menerima siswa baru dengan delapan jurusan sebanyak 540 siswa#SMKN 10 Semarang membuka jurusan baru Manajemen Logistik

Pembelajaran Materi Sistem Kemudi Power Steering Menggunakan Model Jigsaw

Diterbitkan :

Model pembelajaran Jigsaw merupakan jenis pembelajaran yang dilakukan secara berkelompok, dimana kelompok tersebut beranggotakan beberapa orang dan bertanggung jawab untuk menguasai bagian materi yang telah ditentukan dan selanjutnya harus mengajarkan materi yang telah dikuasai kepada kelompok lain (Sudrajat 2008).

Model pembelajaran jigsaw Siswa dibagi menjadi kelompok kecil yang terdiri dari 4-6 orang yang heterogen dan saling ketergantungan secara positif serta bertanggung jawab secara mandiri (Yuzar 2010). Pembelajaran ini mendorong Siswa untuk mengemukakan dan mengelola informasi sehingga Siswa secara langsung mampu untuk meningkatkan keterampilan berkomunikasi dari materi yang telah dipelajari (Rusman, 2008). Jika diimplementasikan dengan benar, metode pembelajaran jigsaw mempunyai tujuan yang sangat bagus untuk Siswa, apalagi cara belajar dengan metode ini cenderung fleksibel dan bisa diterapkan di semua jenjang pendidikan.

Kemandirian Siswa dapat terasah dengan baik karena Siswa diarahkan tidak langsung menerima materi dari Gurunya, tetapi berusaha menggali informasi yang telah didapat. Dengan demikian rasa tanggung jawab Siswa akan terlatih dengan sendirinya sebab Siswa mempunyai tanggung jawab untuk memahami dan menyampaikan materi ke kelompok lain, sehingga hal tersebut akan memunculkan kerjasama antar kelompok kecil dalam kelas. Perasaan kompak bisa membuat kelas lebih aktif dan semangat belajar semakin tinggi.

Pembelajaran ini mendorong Siswa untuk mengemukakan dan mengelola informasi sehingga Siswa secara langsung mampu untuk meningkatkan keterampilan berkomunikasi dari materi yang telah dipelajari. (Rusman, 2008). Model pembelajaran adalah pola yang digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan  pembelajaran di kelas (Agus Suprijono, 2009: 46).

Model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu, dan berfungsi sebagai pedoman bagi para perancang pembelajaran dan para pengajar dalam merancang dan melaksanakan aktivitas belajar mengajar (Udin Saripudin Winataputra, 1997:78).

Menurut Noor Yasin (2015) “Rendahnya hasil belajar Siswa dalam pembelajaran otomotif , bukan semata-mata karena materi yang sulit, namun bisa disebabkan oleh proses pembelajaran yang dilaksanakan. Pentingnya proses pembelajaran ini ditegaskan oleh Purwanto (2010) yang menyatakan, betapapun tepat dan baiknya bahan ajar otomotif yang ditetapkan, belumlah menjamin akan tercapainya tujuan pendidikan otomotif yang diinginkan. Salah satu faktor penting untuk mencapai tujuan pendidikan adalah model proses belajar yang dilaksanakan.

Menerapkan cara perawatan sistem kemudi dan power steering adalah rangkaian Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Pemeliharaan Sasis dan Pemindah Tenaga Kendaraan Ringan, setelah mengenal konsep, komponen, fungsi dan cara kerja kompetensi lanjutan adalah diagnosa dan perbaikan sistem kemudi power steering.

Penerapan Pembelajaran Kompetensi Dasar TKRO Menerapkan cara perawatan sistem kemudi dan power steering menggunakan model Jigsaw diterapkan dengan menggunakan 6 Sintak (langkah) pembelajaran sebagai berikut :

  1. Membuat kelompok belajar yang terdiri 4-6 orang
  2. Setiap kelompok diberi sub materi yang berbeda
  3. Setiap kelompok harus berdiskusi mengenai sub materi yang telah diberikan dan memutuskan ahli yang bergabung ke tim ahli
  4. Anggota dari tim ahli akan mendiskusikan konsep yang ada dan menghubungkannya satu dengan yang lain.
  5. Tim ahli dibimbing untuk mendiskusikan tentang materi yang ada dan saling membantu memahami materi yang telah diberikan
  6. Setiap kelompok akan menjelaskan hasil diskusinya di depan kelas

Sub materi yang didiskusikan dalam kompetensi perawatan sistem kemudi dan power steering adalah:

  1. Komponen dan fungsi sistem kemudi manual (mekanik konvensional)
  2. Cara kerja sistem kemudi manual.
  3. Komponen dan fungsi sistem kemudi hidrolis ( oil power steering )
  4. Cara kerja sistem kemudi hidrolis.
  5. Komponen dan fungsi sistem kemudi elektronik.( dinamo motor power steering)
  6. Cara kerja sistem kemudi elektronik.

Guru membantu Siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap hasil konsep yang telah didiskusikan. Hasil penerapan proses pembelajaran kompetensi dasar TKRO menerapkan perawatan sistem kemudi dan power steering menggunakan model Jigsaw mampu menarik perhatian dan minat Siswa sehingga dapat meningkatkan hasil pencapaian kompetensi baik pengetahuan dan keterampilan.

Pembelajaran Jigsaw memberikan dorongan Siswa dalam peningkatan pencapain karakter (PPK) diantaranya percaya diri, integritas, dan mandiri serta melatih pencapaian ketrampilan kritis, kreatif, kolaboratif dan komunikatif.

“SMK Negeri 10 Semarang, dari Semarang untuk Indonesia”

Penulis: Johan Hanifah, S.Pi., Guru Produktif Teknik Kendaraan Ringan

Editor: Tim Humas

Artikel ini memiliki

2 Komentar

Suparman, S.Pd
Selasa, 12 Des 2023

Semangat berkarya

Balas
Landung jati ismoyo
Rabu, 20 Des 2023

Semoga bermanfaat

Balas

Beri Komentar