Info Sekolah
Jumat, 12 Jul 2024
  • SMKN 10 Semarang siap menerima siswa baru dengan delapan jurusan sebanyak 540 siswa#SMKN 10 Semarang membuka jurusan baru Manajemen Logistik

Bernavigasi dengan Kompas: Mengarungi Arah dengan Presisi

Diterbitkan :

Navigasi dengan kompas adalah seni kuno yang tetap relevan dalam era teknologi modern. Kompas, sebuah alat sederhana yang menggunakan magnetisme Bumi, memberikan kita kemampuan untuk menentukan arah dengan akurasi tinggi. Berikut adalah pemahaman mendalam tentang navigasi dengan kompas:

  1. Dasar Magnetisme Bumi:Kompas bekerja berdasarkan prinsip magnetisme Bumi. Jarum kompas selalu menunjuk ke arah utara magnetik, membantu kita mengidentifikasi arah mata angin.
  2. Membaca Kompas:Kompas biasanya memiliki rose wind atau piringan pembaca yang menunjukkan mata angin dan derajat. Dengan memahami mata angin dan derajat, seseorang dapat mengartikan informasi dari kompas dengan tepat.
  3. Deklinasi Magnetik:Deklinasi magnetik perlu diperhitungkan karena arah utara magnetik tidak selalu sama dengan utara geografis. Menyesuaikan kompas dengan deklinasi magnetik regional memastikan ketepatan navigasi.
  4. Triangulasi:Menggunakan kompas untuk triangulasi memungkinkan penentuan lokasi berdasarkan pengukuran sudut terhadap benda-benda tertentu. Ini berguna saat berada di daerah yang tidak dikenal.
  5. Pemeliharaan Kompas:Kompas yang baik memerlukan perawatan. Jauhkan dari benda logam untuk menghindari gangguan magnetik, dan pastikan jarum kompas bergerak dengan lembut.
  6. Navigasi Off-Grid:Navigasi dengan kompas adalah keterampilan penting untuk situasi darurat atau ketika kita berada di luar jangkauan teknologi modern. Ini memberikan keamanan tambahan dalam menjelajahi alam.
  7. Penggunaan Peta:Kombinasi kompas dengan peta meningkatkan keakuratan navigasi. Peta memberikan informasi tambahan seperti kontur, sungai, dan jalan, yang dapat digunakan bersamaan dengan arah dari kompas.
  8. Teknologi Pendukung:Meskipun kompas tradisional tetap penting, sekarang ini ada aplikasi dan perangkat elektronik yang mendukung navigasi. Penggunaan yang bijak adalah mengintegrasikan kedua teknologi untuk keakuratan maksimal.

Navigasi dengan kompas bukan hanya tentang menemukan arah, tetapi juga tentang memahami lingkungan sekitar. Keterampilan ini bukan hanya berguna untuk pecinta alam, tetapi juga untuk petualang, pejalan kaki, dan bahkan dalam keadaan darurat. Dengan menguasai seni ini, kita dapat merasakan koneksi mendalam dengan alam dan menjadi lebih mandiri dalam petualangan hidup.

Jauh sebelum dibuat dan di ciptakan kompas,bangsa indonesia (suku Bugis) berlayar dengan perahu phinisi dari makasar hingga madagaskar hanya berbekal ilmu alam dan falak (bintang) sebagai alat penunjuk arah mata angin. Dengan melihat, memperhatikan, mengamati, dan mengingat rasi bintang dapat pasti menunjukkan arah haluan kapal harus ke arah mana yang akan menjadi tujuan (gambar dan keterangan terlampir di bawah). Dan hingga kini rasi bintang ini masih bisa tetap di pakai jika kompas (sistem navigasi elektronik) rusak.

Demikian pula pembelajaran untuk mata pelajaran ilimu pelayaran astronomi, sistem navigasi elektronik(SNE), Sistem kemudi Kompas (SKK) dan meteorologi siswa di harapkan mampu belajar menggunakan metode alam yaitu melihat, memperhatikan, mengamati, mengingat, dan memahaminya. siswa di harapkan memfungsikan radar panca indranya selama proses pembelajaran di kelas ataupun di luar kelas.

Setelah di buat dan diciptakan teropong, sekstant, kompas, dan peralatan navigasi elektronik lainnya keperluan navigasi pelayaran sekarang semakin mudah karena berkembangnya teknologi dengan menggunakan sistem satelit. Semakin banyak sekarang peralatan sistem navigasi elektronik seperti kompas, GPS, radar, dan sebagainya. Sebagian  dari peralatan navigasi elektronik bisa bisa di gunakan untuk bernavigasi di darat juga.

Kompas secara umum adalah alat untuk menentukan arah mata angin. Gambarnya di lengkapi dengan arah mata angin dengan menggunakan symbol huruf dan angka derajat. Kesimpulannya bernavigasi dengan  kompas adalah berolah gerak mengendalikan alat transportasi dari suatu tempat ke tempat tujuan dengan aman, efektif, efisien, dan presisi, tepat, dan benar (Tri Muryon, 2010).

“SMK Negeri 10 Semarang, dari Semarang untuk Indonesia”

Penulis: Landung Jati Ismoyo, A.Md., ANT II., Guru Produktif Nautika Kapal Niaga

Editor: Tim Humas

Artikel ini memiliki

4 Komentar

Muslim Anwar
Jumat, 1 Des 2023

Mantap Pak…….semoga bermanfaat.

Balas
Suparman, S.Pd
Jumat, 1 Des 2023

Tetap Jaya

Balas
Dra.Warni
Jumat, 1 Des 2023

Maju terus dan berkarya

Balas
Kuslimanto
Minggu, 3 Des 2023

Joss pak landung

Balas

Beri Komentar