Info Sekolah
Sabtu, 13 Jul 2024
  • SMKN 10 Semarang siap menerima siswa baru dengan delapan jurusan sebanyak 540 siswa#SMKN 10 Semarang membuka jurusan baru Manajemen Logistik

Media Pembelajaran Mobile Menggunakan Linktree pada Mata Pelajaran Informatika Siswa Kelas X di SMK Negeri 10 Semarang Jurusan Konstruksi Kapal Baja

Diterbitkan :

Dalam era digital ini, integrasi teknologi dalam proses pembelajaran semakin penting. Salah satu pendekatan inovatif yang dapat diadopsi adalah penggunaan media pembelajaran mobile. Artikel ini membahas pemanfaatan Linktree sebagai platform media pembelajaran mobile pada mata pelajaran Informatika untuk siswa kelas X di SMK Negeri 10 Semarang, terutama di jurusan Konstruksi Kapal Baja. Siswa di era digital cenderung lebih terhubung dengan pembelajaran yang dapat diakses melalui perangkat mobile. Pendekatan ini dapat meningkatkan keterlibatan dan aksesibilitas materi pembelajaran.

Linktree adalah platform yang memungkinkan pengguna membuat daftar tautan yang dapat diakses dengan mudah melalui satu tautan utama. Dalam konteks pembelajaran, Linktree dapat digunakan untuk menyusun tautan-tautan pembelajaran Informatika. Fleksibilitas dan Aksesibilitas Dengan Linktree, guru dapat menyediakan tautan-tautan ke sumber daya pembelajaran, video tutorial, materi presentasi, atau sumber informasi lainnya. Siswa dapat mengaksesnya dengan mudah melalui perangkat mobile mereka. Pengelolaan Materi Pembelajaran yang Efisien Linktree memungkinkan guru mengelola materi pembelajaran tanpa perlu membuat aplikasi khusus. Hal ini efisien dan sesuai dengan kebutuhan jurusan Konstruksi Kapal Baja yang cenderung fokus pada penerapan teknologi.

Manfaat Media Pembelajaran Mobile dengan Linktree Akses Materi Pembelajaran Secara Fleksibel

Siswa dapat mengakses materi pembelajaran kapan saja dan di mana saja melalui perangkat mobile mereka. Ini mendukung pembelajaran yang fleksibel sesuai dengan jadwal dan kebutuhan siswa.

Variasi Sumber Pembelajaran  Dengan Linktree, guru dapat menyertakan berbagai sumber pembelajaran seperti artikel, video, simulasi, dan materi presentasi. Variasi ini memperkaya pengalaman belajar siswa. Monitoring Kemajuan Individu Linktree dapat memberikan kemudahan untuk memantau kemajuan individu siswa dengan melihat tautan-tautan yang telah diakses. Ini memungkinkan adanya pendekatan diferensiasi sesuai dengan kebutuhan masing-masing siswa.

Guru dan siswa perlu diberikan pemahaman tentang cara menggunakan Linktree sebagai alat pembelajaran. Pelatihan dapat membantu memaksimalkan manfaat dari platform ini.

Beberapa siswa mungkin menghadapi keterbatasan akses teknologi. Dalam hal ini, sekolah dapat memberikan alternatif akses atau menyediakan fasilitas di sekolah. Evaluasi dan Implementasi Berkelanjutan. Pengumpulan umpan balik dari siswa dan guru dapat memberikan wawasan tentang efektivitas Linktree sebagai media pembelajaran mobile. Dari sana, dapat dilakukan penyesuaian dan perbaikan. Analisis Data Akses dan Penggunaan Menggunakan data akses dan penggunaan Linktree, guru dapat menganalisis materi pembelajaran yang lebih diminati dan area-area yang mungkin perlu diperbaiki atau dijelaskan lebih lanjut.

Dengan pemantauan kemajuan individu, guru dapat menciptakan pengalaman pembelajaran yang lebih personal dan sesuai dengan kebutuhan setiap siswa. Pemanfaatan media pembelajaran mobile dengan Linktree diharapkan dapat meningkatkan keterlibatan siswa dan, pada gilirannya, meningkatkan hasil belajar mereka. Pemanfaatan Linktree sebagai media pembelajaran mobile di SMK Negeri 10 Semarang, khususnya di jurusan Konstruksi Kapal Baja, merupakan langkah inovatif untuk meningkatkan pembelajaran Informatika. Dengan memberikan aksesibilitas yang lebih baik, variasi sumber pembelajaran, dan kemudahan pengelolaan materi, Linktree dapat menjadi alat yang efektif dalam mendukung pengembangan keterampilan siswa dalam dunia konstruksi kapal baja yang semakin terdigitalisasi. Evaluasi berkala, pelatihan, dan keterlibatan aktif dari semua pihak terkait menjadi kunci keberhasilan implementasi ini.

Dengan keterlibatan guru, siswa, orang tua, dan industri, pembelajaran Informatika menjadi lebih dinamis, relevan, dan sesuai dengan kebutuhan masa depan. Langkah-langkah kolaboratif dan pembaruan berkala akan memastikan keberlanjutan serta keberhasilan dari model pembelajaran ini dalam mencetak siswa-siswa yang siap menghadapi tantangan industri konstruksi kapal baja yang terus berkembang.

“SMK Negeri 10 Semarang, dari Semarang untuk Indonesia”

Penulis: Dwi Wijayanto, S. Kom., Guru Mata Pelajaran Informatika

Editor: Tim Humas dan Literasi

Artikel ini memiliki

7 Komentar

Af'idatin
Rabu, 10 Jul 2024

Inspiratif 👍

Balas
Dra.Warni
Rabu, 10 Jul 2024

Bagus menginspirasi untuk pembelajaran.

Balas
Suparman, S.Pd
Rabu, 10 Jul 2024

Mantap,,,inspiratif👍

Balas
Elmina Ita Kusuma Wardani
Rabu, 10 Jul 2024

👌👌👌🥰

Balas
Johan h
Rabu, 10 Jul 2024

Semangat literasi memberi inspirasi

Balas
Andhika Wildan Krisnamurti
Rabu, 10 Jul 2024

Mantap.

Balas
Jumat, 12 Jul 2024

Kirstina Robberts

Balas

Beri Komentar